Berita islam terkini

Nabi Muhammad Dalam Injil dan Taurat

Fakta Nabi:Muhammad,Nabi Muhammad Dalam Alkitab

Berikut adalah beberapa ayat Taurat & Injil yang menunjukkan tentang adanya Nabi Muhammad
(Bagian akhir menjelaskan tentang asal usul Natal) :

1. Nabi Musa bersabda "Maka pada masa itu berfirmanlah Allah kepadaku, 'Benarlah kata mereka, Bani Israil itu, bahwa Aku (Allah) akan MENJADIKAN BG MEREKA SEORANG NABI DARI ANTARA SEGALA SAUDARANYA,YAKNI DARI BANI ISMAIL, yang seperti engkau hai Musa. Dan Aku akan memberi segala firmanku dari mulutnya & diapun akan mengatakan kepadanya segala yg Aku suruh "(Ulangan, pasal 18 ayat 17-22) 

http://www.umatnabi.com/2017/07/nabi-muhammad-dalam-injil-dan-taurat.html

2."Dan kitab itu diberikan kepada seseorang yg tidak tahu membaca dgn mengatakan, 'Bacalah ini', maka ia akan menjawab 'Aku tiada dpt membaca (Injil Yesaya)
keterangan :
Sejarah membuktikan bahwa Rasulullah seorang yg UMMI, tidak dpt membaca

3. Dalam Injil Yahya/Yohanes (Perjanjian Baru) Pasal 14, ayat 16-17, disebutkan ttg ROH KEBENARAN (PARACLET/PARACLETOS-bhs Yunani)
Paracletos artinya = Muhammad = Yang terpuji

~ Tentang Parakletos ~
Parakletos, Paraklyte, Para-cletos, Paraklet berasal dari bhs YUNANI KUN0 atau IBRANI
Parakletos artinya "YANG TERPUJI"
Kaum Nasrani menganggap parakletos ini adalah sosok juru selamat. Padahal maksud parakletos adalah Rasulullah. Ingat, arti nama MUHAMMAD = YANG TERPUJI

DR. Carloni Lino, seorang orientalis ITALIA sekaligus pengarang buku Kisah Nabi-nabi berpendapat sebagai berikut :
" Para Pendeta mengartikan kata 'Paracletos' dengan arti ' PENGHIBUR'"
sementara sebagai seorang ahli sastra yang bertitel Doktor, saya berpendapat bahwa kata 'Paracletos' berarti 'Yang Memiliki Banyak Pujian' & kata tersebut sama artinya dengan kata kerja "AHMAD"

~ Tentang Asal Usul Natal ~
Natal = Peringatan Kelahiran Anak Tuhan
Pada dasarnya Injil tidak mengenal Natal, karena dalam Injil tidak disebutkan secara pasti kapan Yesus lahir. Disamping itu, ada beberapa sekte Nasrani yg menganggap bahwa Yesus lahir dibulan Maret, bukan Desember.
Menurut sejarah, natal berawal dair budaya Romawi, dari masyarakat Paganis.
Sebelum memeluk Nasrani, mereka adalah Penyembah Berhala. Dewa mereka adalah "RA"-anak Dewa Matahari. Mereka melakukan Ritual Peringatan Anak Dewa Matahari tiap tgl 25 Desember
Pada abad ke 4M, Rakyat Romawi telah memeluk Nasrani. Namun mereka belum dapat mninggalkan kebiasaan mereka. Kemudian Raja Konstantin, yang berkuasa saat itu melakukan Sinkretisme, menggabungkn ajaran Nasrani dan Paganis. Ungkapan peringatan anak dewa matahari (sun of god) diubah menjadi peringatan anak tuhan (son of god). Sejak itu kebiasaan natal berlanjut, tapi belum ada penegasan resmi.
Baru pada tahun 325M, melalui Konsili Gereja, para pendeta menetapkan :
1. Tgl 25 desember adalah hari natal
2. Memakai simbol cahaya bersilang Dewa RA sbg simbol Nasrani
3. Membuat patung2 Yesus sebagai pengganti patung Dewa Ra

sumber :
~ Majalah Alkisah edisi Desember 2006~
~ Buku "Perayaan Natal, Antara Dogma & Toleransi" tulisan kristolog Hj. Irene Handono
Ramalan tentang Nabi Muhammad saw dalam kitab injil

1. Disebutkan di dalam Kitab Yesaya Bab 29 Ayat 12:

“Dan apabila kitab itu diberikan kepada seorang yang tidak dapat membaca dengan mengatakan: “Baiklah baca ini,” maka dia akan menjawab: “Aku tidak dapat membaca.”

Kita semua sedia maklum bahawa wahyu pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad saw ialah Surah Al-’Alaq Ayat pertama. Ketika Malaikat Jibril memerintahkannya “Baca”, Nabi menyatakan beliau tidak dapat membaca. Situasi ini benar-benar persis seperti apa yang diramalkan dalam pernyataan Kitab Yesaya di atas.

2. Nama Nabi Muhammad saw secara jelas disebutkan dalam Kidung Agung (Nyanyian Sulaiman) Bab 5 Ayat 16. Dalam bahasa Yahudi diucapkan sebagai berikut:

“Hikko Mamittakim we kullo MUHAMMADIM Zehdoodeh wa Zehrace Bayna Jerusalem.”

Ertinya: “Teramat manis tutur katanya, dia adalah Muhammad yang agung. Inilah kekasihku dan inilah sahabatku, O Putera puteri Jerusalem”

Tetapi malangnya, perkataan MUHAMMADIM ini tidak dikekalkan oleh pihak gereja apabila perkataan ini diterjemahkan sebagai yang tercinta.

Ayat di atas di atas diterjemahkan sebagai berikut: “Teramat manis tutur katanya, dia adalah yang tercinta. Inilah kekasihku dan inilah sahabatku, O Putera puteri Jerusalem”

Sumber terjemahan lain pula menyatakan seperti berikut: “Kata-katanya manis semata-mata, segala sesuatu padanya menarik. Demikianlah kekasihku, demikianlah temanku, hai puteri-puteri Yerusalem.”

3. Mungkin ada beberapa orang Kristian yang tidak percaya dengan kesaksian lama. Mereka lebih percaya kepada kesaksian baru, kerana itu lebih penting. Syukur kepada Allah swt bahawa dalam perjanjian baru pun telah diramalkan tentang kedatangan Nabi Muhammad saw. Jika anda baca Yohanes Bab 14 Ayat 16 yang menyatakan:

“Aku akan meminta kepada Bapa; dan Dia akan memberikan kepadamu seorang pembawa ketenangan yang lain, supaya dia menyertai kamu selama lamanya”.

Tetapi orang-orang Kristian mengatakan bahawa si pembawa ketenangan yang dimaksudkan di sini merujuk kepada Roh suci. Namun jika anda baca Yohanes Bab 16 Ayat 7 yang menyatakan:

“Namun benar yang kukatakan ini kepadamu: Adalah lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi. Sebab jikalau Aku tidak pergi, pembawa ketenangan itu tidak akan datang kepadamu, tetapi jikalau Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepadamu”.

Kriteria untuk si pembawa ketenangan itu akan datang ialah bahawa Nabi Isa as haruslah berangkat pergi. Kita tahu bahawa Roh suci sudah ada sebelum Nabi Isa as. Dia bahkan sudah ada jauh sebelumnya. Dia sudah ada ketika Nabi Isa as dibabtis. Jadi tidak mungkin bahawa si pembawa ketenangan yang dimaksudkan di sini merujuk kepada Roh suci.

Dikatakan dengan lebih lanjut dalam Yohanes Bab 14 Ayat 26

“Tetapi si pembawa ketenangan, iaitu Roh Suci, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku, dialah yang akan mengajarkan segala hal kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu”.

Ternyata jika kita mencermati teks-teks Injil yang lama, akan diketahui bahawa kata “Roh suci” sebenarnya adalah penambahan. Maka dalam hal penambahan, seharusnya dilengkapi dengan tanda (), yang menerangkan ia sebagai kata-kata yang telah ditambahkan, atau penekanan yang telah ditambah. Jadi berdasarkan ayat ini tanpa penambahan kata Roh suci, maka dapat dipastikan bahawa pembawa ketenangan yang dimaksudkan di sini ialah Nabi Muhammad saw kerana ajaran beliau merupakan ajaran yang dibawa oleh Jesus atau Nabi Isa as.

Sekali lagi, jika anda baca Yohanes Bab 14 Ayat 16 yang menyatakan:

“Aku akan meminta kepada Bapa; dan Dia akan memberikan kepadamu seorang pembawa ketenangan yang lain, supaya dia menyertai kamu selama lamanya”.

Pembawa ketenangan seperti yang disebutkan dalam Ayat ini, merupakan terjemahan daripada kata Yunani yang disebut PARACLETOS.

Kata AHMAD yang bermaksud “Orang yang memuji” pula apabila diterjemahkan ke dalam bahasa Yunani disebut PERICLYTOS.

Al-Quran mengatakan bahawa Kitab Injil telah mengalami perubahan daripada bentuk aslinya. Oleh kerana itu, kami tidak keberatan untuk menganggap bahawa perubahan tersebut termasuklah perubahan kata PERICLYTOS kepada PARACLETOS, yang oleh pihak gereja diterjemahkan sebagai pembawa ketenangan.

Sekiranya kata asal bagi PARACLETOS adalah PERICLYTOS, maka ia selari dengan penyataan yang diberikan oleh Al-Quran melalui Ayat berikut;

(Surah As-Saff Ayat 6)

“Dan ketika Nabi Isa ibni Maryam berkata “Wahai Bani Israil, sesungguhnya aku ini utusan Allah kepada kamu, mengesahkan apa yang sebelumku, dari Kitab Taurat, dan memberikan berita gembira dengan kedatangan seorang Rasul yang akan datang kemudian daripadaku, yang bernama Ahmad“

4. Jika anda baca dalam Kitab Ulangan Bab 18 Ayat 18

“Maka pada masa itu berfirmanlah Tuhan kepadaku, benarlah perkataan mereka itu. Bahawa Aku akan menjadikan bagi mereka itu seorang Nabi di antara segala saudara-saudaranya yang seperti engkau ya Nabi Musa as, dan Aku akan memberikan segala firmanKu dalam mulutnya dan dia pun akan mengatakan segala yang Kusuruh akan dia.”

Ini adalah ramalan kedatangan seorang nabi. Tetapi siapakah nabi yang dimaksudkan? Jesus? Atau Nabi Muhammad saw? Orang Kristian mengatakan bahawa Nabi yang dimaksudkan ialah Jesus. Mari cermati riwayat jati diri Nabi Musa as:

Nabi Nabi Musa as dilahirkan dari Ayah dan Ibu secara alami (manusia normal), beristeri, meninggal secara alami dan dikubur di dunia. Dan Nabi Nabi Musa as tidak mengalami kebangkitan kembali, dan Nabi Musa as dihormati kaumnya, sementara Jesus tidak. Nabi Musa as memiliki pengikut yang ramai ketika hidup dan pernah berperang dan lain-lain, sementara Jesus berserta pengikutnya tidak ramai dan tidak pernah berperang.

Maka dari kriteria di atas, Nabi Muhammad saw yang paling secocok dengan penyataan yang diberikan oleh Ayat di atas.

Jika dianalisis, Nabi Muhammad saw dan Nabi Musa as, mereka berdua memiliki kesamaan yang alami. Mereka mempunyai ayah dan ibu. Nabi Isa as sesuai dengan penyataan Al-Quran dalam Surah Ali-Imran Ayat 42 hingga 47 bahawa beliau lahir secara ajaib, tanpa campur tangan laki-laki. Hal itu juga terdapat dalam Matius Bab 1 Ayat 18, dan Lut Bab 1 Ayat 35 bahawa Nabi Isa as lahir secara ajaib. Beliau tidak memiliki ayah.

Jika dianalisis lagi, Nabi Musa as seperti Nabi Muhammad saw, tetapi tidak seperti Isa as. Baik Nabi Musa as dan Nabi Muhammad saw, mereka berdua bernikah dan mempunyai anak. Seperti yang tertulis dalam Injil bahawa Nabi Isa as tidak bernikah dan tidak memiliki anak.

Baik Nabi Muhammad saw dan Nabi Musa as, mereka mempunyai hal-hal yang alami. Nabi Isa as tidak memiliki hal-hal tersebut, sesuai dengan apa yang dikatakan oleh Al-Quran. Dikatakan dalam Surah An-Nisa Ayat 157 dan 58, dikatakan bahawa Nabi Isa as diangkat dalam keadaan hidup. Beliau tidak meninggal dunia. Menurut gereja, Injil mengatakan bahawa beliau disalib setelah itu dibangkitkan. Daripada keduanya, beliau tidak memiliki hal-hal yang alami. Jadi Nabi Musa as tidak sama dengan Nabi Isa as. Kerana hal-hal seperti inilah, Nabi Musa as dan Nabi Muhammad saw, mereka berdua diterima oleh masyarakat, masyarakat menerima mereka. Dalam Yohanes Bab 1 Ayat 11 mengatakan bahawa Nabi Isa as memiliki masyarakat yang tidak menerimanya. Beliau tidak diterima oleh masyarakatnya.

Dan jika anda analisis, Nabi Musa as dan Nabi Muhammad saw selain sebagai Nabi Tuhan Yang Maha Besar, mereka juga merupakan raja. Raja dalam konteks mereka boleh menjatuhkan hukuman bahkan menjatuhkan hukuman mati sekalipun kepada siapapun yang mereka inginkan, yang melakukan kejahatan. Nabi Isa as menyatakan seperti yang disebutkan dalam Yohanes Bab 18 Ayat 36, kerajaan ku bukanlah di dunia ini. Ini bermaksud Nabi Isa as bukanlah pemimpin dunia.

Jika anda analisis, Nabi Musa as dan Nabi Muhammad saw, mereka sama. Tetapi Nabi Musa as dan Nabi Isa as mereka tidak sama. Seperti yang sudah dikatakan dalam Injil, Aku akan menjadikan bagi mereka itu seorang Nabi di antara segala saudara-saudaranya. Dan kita tahu orang Yahudi dan orang Arab, mereka bersaudara satu sama lain. Dan dikatakan Aku akan memberikan segala firmanKu dalam mulutnya. Dan kita tahu kalimah-kalimah wahyu yang diterima oleh Nabi Muhammad saw, beliau mengucapkannya berulang-ulang kali. Aku akan memberikan segala firmanKu dalam mulutnya, ini adalah ramalan yang benar-benar secocok dengan Nabi Muhammad saw.

Keaslian Ayat-Ayat Dalam Injil Pada Akhirnya Dimunculkan Tuhan Dalam Al-Quran:

(Surah Al-A’raf Ayat 157)

“Iaitu orang-orang yang mengikut Rasulullah Nabi Ummi, yang mereka dapatinya tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka.“

(Surah As-Saff Ayat 6)

“Dan ketika Nabi Isa ibni Maryam berkata “Wahai Bani Israil, sesungguhnya aku ini utusan Allah kepada kamu, mengesahkan apa yang sebelumku, dari Kitab Taurat, dan memberikan berita gembira dengan kedatangan seorang Rasul yang akan datang kemudian daripadaku, yang bernama Ahmad“

Semoga menjadi cakerawala ilmu pengetahuan. Salam cahaya-Nya,

Nabi Muhammad Dalam Injil dan Taurat Rating: 4.5 Posted by: Rahmi Fajri