Berita islam terkini

4 Wanita Teladan Dalam Al qur'an dan Hadist








  Suri Teladan bagi Kaum muslimah








 


Empat Wanita Teladan
Dengan nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang,,Segala puji bagi Allah tuhan semesta alam,tiada tuhan selain Allah,yang telah menciptakan manusia dari segumpal daging,sehingga jadilah berbagai macam bentuk manusia ada yang normal,ada yang cacat,buta,tuli dan dan lain sebagainya,kita bersyukur karena dikasih kesmpunaan,kemudian ada yang pandai,beriman,dan senantiasa menyembah Allah subhanahu wata'ala,dan kita juga bersyukur lahir dalam keadaan islam,semoga mati juga dalam keadaan beriman dan islam,Aamiin.
 

Ada empat wanita yang di ceritakan dalam sejarah Islam. Mereka banyak diceritakan dalam banyak dalil baik itu Al-Qur’an maupun hadits. Empat wanita ini ialah empat wanita teladan bagi para wanita muslim,.. “Ada empat wanita mulia yang juga penghulu segala wanita di dunia. Mereka adalah Asiah binti Muzahim, isteri Firaun; Maryam binti Imran, ibunda Isa; Khadijah binti Khuwailid, istri Rasulullah Saw, dan Fatimah binti Muhammad” (HR. Bukhari) Keempat wanita itu adalah Asiah binti Muzahim (isteri Fir'aun), Maryam (ibunya Nabi Isa), Khadijah (isteri Nabi Muhammad), dan Fatimah binti Rasulullah.
Empat wanita ini adalah contoh-contoh wanita yang memperoleh kemuliaan walau dengan keadaan yang berbeda-beda. Jika kita lihat keempat wanita ini, dapat kita ketahui bahwa untuk mencapai tingkat yang mulia itu bisa dalam keadaan apapun.
 

A. Asiah
 

Asiah ini ialah salah satu wanita yang disebutkan dalam hadist diatas sebagai wanita teladan. Salah satu wanita yang mendapatkan kemuliaan dari Allah walaupun isteri Asiah ini adalah seorang yang kafir, orang yang paling bengis, orang yang banyak menimbulkan kerusakan di dunia yaitu Fir'aun bahkan dia sombong karena mengaku dirinya sebagai Tuhan. Dalam keadaan seperti ini Asiah tetap istiqomah untuk tetap mengabdi kepada Allah menjadi hamba Allah.


Hingga suatu saat Aisah pernah meminta kepada Allah


Asiah pernah meminta kepada Allah: “Ya Allah di dunia aku tidak merasakan rumah tangga yang damai, di dunia aku tidak mendapatkan kasih sayang seorang suami yang baik, di dunia aku tidak merasakan keutuhan berumah tangga. Maka bangunkanlah untukku Ya Allah di surga nanti sebuah rumah didekat Engkau di sisi-Mu.


Ternyata dibalik seorang yang sangat bengis, sangat sombong, dan sangat durjana ini hingga al-Qur’an-pun menyebut orang ini, ternyata dibaliknya ada isteri yang sangat mulia yaitu Asiah. Semoga Allah benar-benar membangunkan untuknya sebuah istana megah di surga dekat dengan Allah di sisi Allah.. amin..


Cerita satu wanita ini menginspirasikan kita bahwa kemuliaan bisa didapat oleh orang yang suaminya seorang yang tidak sholeh bahkan kafir.


B. Maryam



Kemudian wanita kedua yang menjadi tauladan bagi kaum hawa adalah Maryam. Maryam disini mendapatkan kemuliaan yang berbeda dengan wanita-wanita yang lain. Maryam mendapatkan kemuliaan dari Allah dengan melahirkan seorang Isa tanpa seorang ayah yang menghamilinya.


Ketika itu Maryam banyak diejek oleh orang-orang, ketika melahirkan Isa tanpa seorang ayah. Dari kejadian ini dapat kita simpulkan bahwa Allah berkuasa atas segala sesuatu dan hal yang demikian ini adalah sangat mudah bagi Allah.


Hadis riwayat Ali bin Abu Thalib ra., ia berkata:
Saya pernah mendengar Rasulullah saw. bersabda: Sebaik-baik wanita ialah Maryam binti Imran. Sebaik-baik wanita ialah Khadijah binti Khuwailid. (Shahih Muslim No.4458).


Allah telah memuliakan Maryam walau harus melahirkan seorang Isa tanpa seorang ayah. Dari sini kita mendapat pelajaran yang sangat berharga bahwa kekuasaan Allah itu benar-benar nyata bagi orang-orang yang beriman.


C. Siti Khadijah binti khuwailid



Wanita yang ketiga yang yang menjadi tauladan bagi para wanita adalah isteri Rasulullah yaitu Siti Khodijah. Tentu saja semua isteri Rasulullah adalah wanita yang baik karena Rasulullah adalah orang yang sangat mulia dan baik akhlaknya, maka yang menjadi isteri juga orang yang baik pula.






Empat Wanita Teladan




Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka (yang menuduh itu). Bagi mereka ampunan dan rezeki yang mulia (surga). (Q.S. An-Nur:26)


Siti Khadijah ialah orang yang pertama yang menerima dakwah setelah Rasulullah menerima wahyu yang pertama yaitu Q.S. Al-Alaq ayat 1-5. Setelah Rasulullah kaget dan ketakutan dengan kejadian yang sangat mengherankan ini yaitu di Gua Hiro, Rasulullah lalu pulang dan menyuruh Siti Khodijah untuk menyelimutinya. Sungguh wanita yang satu ini adalah wanita yang sangat mulia.


Hadis riwayat Ali bin Abu Thalib ra., ia berkata:
Saya pernah mendengar Rasulullah saw. bersabda: Sebaik-baik wanita ialah Maryam binti Imran. Sebaik-baik wanita ialah Khadijah binti Khuwailid. (Shahih Muslim No.4458).


Siti Khodijah adalah wanita yang senantiasa mendukung dakwah yang dilakukan oleh Rasulullah. Wanita yang menjadi ummul mukminin atau orang yang pertama yang masuk islam. Pasangan Rasulullah dengan Siti Khodijah ini adalah salah satu contoh rumah tangga yang mulia yang dapat kita contoh.


D. Fatimah Binti Rasulillah


Wanita yang keempat yang menjadi tauladan bagi kita adalah Fatimah Binti Rasulillah. Fatimah adalah seorang wanita yang sangat mulia akhlaknya dan sangat cantik parasnya sehingga beruntunglah seorang ali bin abi Thalib menjadi pasangan hidupnya. Fatimah adalah seorang yang sangat disayangi oleh Rasulullah, begitu pula Fatimah yang sangat menyayangi Rasulullah.


Ketika Ibunya Siti Khadijah telah wafat, maka Rasulullah-lah satu-satunya orang tua yang Fatimah sayangi. Hal ini dibuktikan dengan pertolongan seorang Fatimah ketika Rasulullah terluka dalam Perang Uhud.


Hadis riwayat Sahal bin Sa`ad ra.:

 

Bahwa dia ditanya tentang luka Rasulullah saw. dalam perang Uhud, Sahal menjawab: Wajah Rasulullah saw. terluka, gigi seri beliau patah serta topi perang beliau juga hancur. Fatimah putri Rasulullah saw. lalu membersihkan darah beliau sementara Ali bin Abu Thalib menuangkan air ke atas luka dengan menggunakan perisai. Ketika Fatimah melihat ternyata air hanya menambah pendarahan, ia lalu mengambil sepotong tikar dan membakarnya hingga menjadi abu. Kemudian Fatimah menempelkan abu tersebut pada luka beliau hingga berhentilah aliran darah itu. (Shahih Muslim No.3345)






Jika kita lihat hadits tersebut betapa kasihannya seorang Fatimah ketika melihat ayahnya luka berdarah-darah. Tetapi karena kelembutan hatinya Fatimah mengobati luka Rasulullah dank arena ada cinta dihati darahpun berhenti. Egitu mulianya akhlak seorang Fatimah hingga Abu Bakar, Umar melamarnya. Akan tetapi Rasulullah tidak menerima lamarannya hingga Ali melamar Fatimah kemudian Rasulullah menerima lamaran Ali dengan mengucapkan Ahlan Wa Sahlan.


Akan tetapi penderitaan seorang Fatimah tidak selesai sampai disini, ketika Fatmah telah berkeluargapun, Fatimah masih hidup menderitakarena harus bekerja keras mengiling gandum hingga tangannya melepuh. Hingga suatu saat Fatimah meminta seorang budak kepada Rasulullah untuk membantu keluarganya, tetapi Jawab Rasulullah, “Aku beri tahu hal yang lebih baik kepadamu yaitu membaca Subhanallah 33 kali, Alhamdulillah 33 kali, dan Allahu akbar 33 kali”.


Begitu mulianya akhlak seorang Fatimah, walau penderitaan menimpa hidupnya, tetapi kemuliaan akhlaknya begitu dahsyat..







Akan tetapi selain keempat wanita yang ada dalam hadist diatas, kita juga tak mengelak jika ada satu wanita lagi yang juga menjadi tauladan bagi kita semua yaitu Hajar (isteri Nabi Ibrahim).


E.Siti Hajar



Hajar isteri Nabi Ibrahim ini adalah salah satu wanita yang dimuliakan oleh Allah dalam membangun keluarga yang mulia dengan Nabi Ibrahim. Walaupun Hajar bukan hanya satu-satunya isteri Nabi Ibrahim, tetapi Hajar sama sekali tidak mempermasalahkan tentang dirinya yang “diduakan” oleh Nabi Ibrahim. Hingga pada suatu hari Hajar telah melahirkan buah hati yang pertama itu yaitu Ismail yang nantinya Ismail ini juga akan meneruskan dakwah Tauhidullah, karena Ismail juga termasuk salah satu Rasul utusan Allah. Akan tetapi setelah Hajar melahirkan Ismail, Nabi Ibrahim diperintahkan untuk meninggalkan Hajar di Mekkah padahal ketika itu Ismail masih sangat kecil dan masih belum tahu apa-apa. Ketika itu Nabi Ibrahim diperintahkan Allah untuk bersama isteri yang satunya lagi yang berada di Palestina. 


Empat Wanita Teladan
Dengan rasa bingung Nabi Ibrahim menyampaikan masalah ini kepada Hajar. Akan tetapi sifat istiqomah dan sifat yang baik yang berada dalam diri seorang Hajar ini membuat Hajar memiliki satu pendirian yang kuat yaitu Allah akan selalu menolong hambanya. Ketika itu Hajar bertanya kepada Nabi Ibrahim, “Apakah ini adalah perintah dari Allah?” Tanya Hajar. “Iya” jawab Nabi Ibrahim. Kemudian dengan bijaknya Hajar mengatakan kurang lebih seperti ini, “Jika ini memang perintah dari Allah, maka patuhilah perintah tersebut walau itu berat. Sesungguhnya aku dan Ismail akan mendapat pertolongan dari Allah.” Jawa Hajar dengan penuh keistiqomahan. Baca juga:Tips meningkatkan ibadah
Maha suci Allah.. jawaban yang sangat menggetarkan hati kita, mungkin hal ini akan sangat berbeda jika kita temui pada banyak pasangan keluarga di zaman sekarang ini. Mungkin banyak isteri akan merasakan cemburu yang sangat berat apabila suaminya malah memilih untuk bersama isteri yang satunya lagi. Tetapi subhanallah hal ini tidak terjadi pada Hajar ketika Nabi Ibrahim diperintahkan untuk meninggalkan Hajar dan Ismail di Mekkah.


Akan tetapi setelah siti dan Ismail ditinggal oleh Nabi Ibrahim, Ismail yang masih mungil itu menangis karena kehausan dan ingin minum. Melihat kondisi itu Hajar kemudian mencarikan minum untuk buah hatinya itu, Hajar berlari kecil dari Bukit Safa ke Bukit Marwa dan kembali lagi tetapi sama sekali tidak ada minuman. Hajar tidak lelah, kemudian ia kembali berlari lagi dari bukit Safa ke bukit Marwa dan hal ini diulang 7 kali. Dari sinilah kemudian semua orang yang pergi haji melestarikan apa yang dilakukan oleh Hajar yaitu berlari dari Bukit safa ke Bukit Marwa sebanyak 7 kali.


Maha Suci Allah Yang di tangan-Nya lah segala kerajaan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu (Q.S. Al-Mulk : 1)


Setelah berlari-lari dan tidak menemukan minuman, ternyata perkataan siti Hajar yang mengatakan bahwa Allah akan menolongnya benar-benar terjadi. Dari hentakan kaki Ismail yang sedang menangis itu memancarkan air .. Subhanallah.. pertolongan Allah sungguh memang ada.. mata air inilah yang sampai saat ini kita kenal dengan sumur zam-zam..


Semoga kita dapat mengambil mamfaat semua kemuliaan yang telah di contohkan oleh pendahulu kita. Amiiiinn yaa rabbal ‘alaamiin.


Wallahu Ta'ala a'lam bisshawab

4 Wanita Teladan Dalam Al qur'an dan Hadist Rating: 4.5 Posted by: Abu sigly Ahlussunnah waljamaah