Berita islam terkini

Tuntunan Shalat Hajat

 Shalat Hajat

AMALAN KETIKA PUNYA HAJAT (Praktek Shalat Hajat




Shalat Hajat  (صلاة الحاجة) ialah shalat sunat yang dikerjakan sebab ada suatu hajat / keperluan, baik keperluan duniawi atau ukhrawi. Agar hajat di kabulkan Allah, banyak cara yang dilakukan diantaranya ialah berdoa dan shalat. Shalat sunat Hajat merupakan cara yang lebih spesifik untuk memohon kepada Allah agar di kabulkan segala hajat, karena arti shalat secara bahasa ialah doa.
Firman Allah : 
"Dan mintalah pertolonganlah ( kepada Allah ) dengan sabar dan shalat" (Al Baqarah : 45).

Cara Melaksakan Shalat Hajat :  
Shalat hajat tidak mempunyai waktu tertentu, asal pada waktu yang tidak dilarang, misalnya setelah shalat Ashar atau setelah shalat Shubuh. Shalat hajat dilaksanakan dengan Munfarid ( tidak berjamaah ) minimal dua rokaat dan maksimal dua belas rakaat. Jika dilaksanakan pada malam hari maka setiap dua rakaat sekali salam dan jika dilaksanakan pada siang hari maka boleh empat rakaat dengan sekali salam dan seterusnya.  Nabi Muhammad Sallallahu'alaihi wasallam. Bersabda:
  • "Siapa yang berwudhu dan sempurna wudhunya, kemudian salat dua rakaat (Salat Hajat) dan sempurna rakaatnya maka Allah SWT. berikan apa yang ia pinta cepat atau lambat" ( HR.Ahmad )
  • “Barangsiapa yang memunyai kebutuhan (hajat) kepada Allah atau salah seorang manusia dari anak-cucu adam, maka wudhulah dengan sebaik-baik wudhu. Kemudian salat dua rakaat (salat Hajat), lalu memuji kepada Allah, mengucapkan salawat kepada Nabi ? Setelah itu, mengucapkan “Laa illah illallohul haliimul kariimu, subhaana.... (HR Tirmidzi dan Ibnu Majah)
  • Diriwayatkan dari Abu Sirah an-Nakh’iy, dia berkata, “Seorang laki-laki menempuh perjalanan dari Yaman. Di tengah perjalan keledainya mati, lalu dia mengambil wudhu kemudian salat dua rakaat, setelah itu berdoa. Dia mengucapkan, “Ya Allah, sesungguhnya saya datang dari negeri yang sangat jauh guna berjuang di jalan-Mu dan mencari ridha-Mu. Saya bersaksi bahwasanya Engkau menghidupkan makhluk yang mati dan membangkitkan manusia dari kuburnya, janganlah Engkau jadikan saya berhutang budi terhadap seseorang pada hari ini. Pada hari ini saya memohon kepada Engkau supaya membangkitkan keledaiku yang telah mati ini.” Maka, keledai itu bangun seketika, lalu mengibaskan kedua telinganya.” (HR Baihaqi; ia mengatakan, sanad cerita ini shahih)
  • Ada seorang yang buta matanya menemui Nabi saw, lalu ia mengatakan, “Sesungguhnya saya mendapatkan musibah pada mata saya, maka berdoalah kepada Allah (untuk) kesembuhanku.” Maka Nabi saw bersabda, “Pergilah, lalu berwudhu, kemudian salatlah dua rakaat (salat hajat). Setelah itu, berdoalah....” Dalam waktu yang singkat, laki-laki itu terlihat kembali seperti ia tidak pernah buta matanya.” Kemudian Rasulullah saw bersabda, “Jika kamu memiliki kebutuhan (hajat), maka lakukanlah seperti itu (salat hajat).” (HR Tirmidzi)

-TATA CARA SHALAT HAJAT :
  Niat shalat Hajat di dalam hati berbarengan dengan Takbiratul Ihram
    Lafadz Niatnya : أُصَلِّي سُنَّةَ الحَاجَةِ رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعاَلَى
"Aku niat shalat sunah hajat karena Allah" (Usholli sunnata hajati roka'ataini Lillahi ta'ala)

Membaca doa Iftitah

 Membaca surat al Fatihah (untuk ikhwan TQN PP.Suryalaya  biasanya setelah al FatihaH membaca surah Al-Ikhlas 11 X)

  Membaca salah satu surat di dalam al quran. Afadhalnya, rokaat  pertama membaca surat al Ikhlas dan rakaat kedua membaca ayat kursi ( surat al Baqarah : 255 ).

 Ruku' sambil membaca Tasbih tiga kali

  I'tidal sambil membaca bacaannya

  Sujud yang pertama sambil membaca Tasbih tiga kali
  Duduk antara dua sujud sambil membaca bacaannya.
  Sujud yang kedua sambil membaca Tasbih tiga kali.
  Jika rakaat pertama selesai lakukan rakaat kedua sebagaimana cara diatas, kemudian  Tasyahhud akhir setelah selesai maka membaca salam dua kali.
  Bila dilaksakan empat rakaat dengan satu salam maka setelah dua rakaat langsung berdiri tanpa memakai Tasyahhud awal, kemudian lanjutkan rokaat ke tiga dan ke empat, lalu Tasyhhud akhir setelah selesai membaca salam dua kali.
  Setelah selesai shalat Hajat bacalah zikir yang mudah dan berdoa sampaikan hajat yang kita inginkan kemudian mohon petunjuk kepada Allah agar tercapai segala hajatnya.
(Sumber : Kumpulan Salat-Salat Sunnat, Drs. Moh. Rifa'i, CV Toha Putra, Semarang)

Tuntunan Shalat Hajat Rating: 4.5 Posted by: Abu sigly Ahlussunnah waljamaah